Bos Badir Meradang (2)

Sambungan dari Bos Badir Meradang (1)

Negara Paman Sam boleh berang terhadap Osama. Namun keberangan itu haruslah disesuaikan dengan bukti-bukti yang ada. Janganlah menjadikan keberangan itu menimbulkan kerugian yang akan menambah masalah baru bagi insan-insan yang tidak berdosa. Insan-insan yang hanya mengetahui perjuangan hidup untuk dapat makan sehari-hari dan penghidupan yang layak. Ya, hidup yang layak seperti aku. Tidak menjadi masalah bila kepolisian menuduhku sebagai otak di belakang kasus pengeboman BEJ dan Atrium Senen. Tetapi sekali lagi, apakah layak jika tuduhan itu berlebihan dan memporak-porandakan kehidupanku? Tidak!

“Bagaimana dengan penyelidikan yang kamu lakukan selama ini, Paijo?” tanyaku sambil menuangkan scotch ke dalam sloki.
“Hampir berhasil, Bos.”
“Hampir berhasil bagaimana!?” hardikku.

Continue reading “Bos Badir Meradang (2)”

Bos Badir Meradang (1)

Kehidupan baru saja lahir
: hanya begitu saja
Telur dahulu
atau anak ayam dahulu?

Awalnya aku adalah orang yang miskin. Lahir dari sebuah keluarga yang tergolong elit (baca: ekonomi sulit) dan tinggal di kawasan yang terbilang kumuh, tepatnya di bagian utara Jakarta. Karena berawal dari keadaan di bawah roda kehidupan, akhirnya kepribadianku terbentuk secara alami untuk mengatasi hal-hal yang selalu terjadi pada rakyat kecil. Aku jadi tidak gampangan cengeng, menyukai kekerasan, dan berusaha mendapatkan sesuatu dengan menghalalkan segala cara. Namun itu semua sudah kurasakan seiring terkurasnya keringat dan darahku. Episode masa lalu yang tidak perlu diingat-ingat, apalagi melihat keadaanku yang sudah berubah drastis saat ini. Tetapi perlu diingat, bahwa walaupun aku sudah tergolong eksekutif, kepribadianku masih tetap seperti yang dulu. Dingin dan kejam.

Continue reading “Bos Badir Meradang (1)”

Sahabat Itu Pun Pergi

Di utara Jakarta, dua ratus meteran dari tepi pantai ada banyak besi raksasa tertumpuk. Besi-besi itu adalah sisa-sisa kapal atau bangunan yang terpaksa dihancurkan. Besi yang diperkirakan masih memiliki nilai jual ditumpuk sementara di sana, di pinggir jalan, di seberang lapangan bola. Sampai kemudian mendapatkan jodohnya, yaitu para pembeli yang memang masih dapat memanfaatkan besi-besi itu. Meski tidak dibilang sering, anak-anak komplek sering bermain di sana, seperti halnya sosok itu dan Alfa.

Alfa, sebut saja begitu, masih terbilang saudara (jauh). Sosok itu bahkan pernah diasuh oleh ibu Alfa. Sosok itu tinggal di jalan Ketel, seratus meter dari tepi laut. Untuk keamanan dan kenyamanan, batas antara komplek dan pantai dipasang beton plus pagar pengaman. Alfa sendiri tinggal di antaranya, di sebuah bedeng dimana sebagiannya berdiri di atas tanah dan sebagiannya lagi ditopang oleh bambu-bambu di atas laut. Bedeng tepi laut. Tak berani yang berenang di bawah bedeng-bedeng itu. Jijik adalah alasan yang mendasar. Cari tahu sendiri, ya.

Continue reading “Sahabat Itu Pun Pergi”